Home News & Updates BAGAIMANA CARA MEMILIH MIC GENGGAM TERBAIK UNTUK IBADAH

News &Updates

BAGAIMANA CARA MEMILIH MIC GENGGAM TERBAIK UNTUK IBADAH

11 April 2022

Dalam artikel ini, kita akan mempelajari faktor-faktor utama yang perlu dipertimbangkan saat memilih mikrofon terbaik yang bagus untuk apa pun keperluan ibadah kita, guna memastikan audio yang jernih.

Saat ini sangat jarang para vokalis, terutama yang bernyanyi di rumah ibadah, memimpin lagu tanpa bantuan mikrofon. Dan ketika kita harus menyiarkan kebaktian melalui platform streaming dari jarak jauh,  baik penyanyi / pembicara pastinya  memerlukan mikrofon tanpa kabel yang lebih baik dari sebelumnya untuk memastikan audiens mereka dapat dengan jelas mendengar audio di rumah ibadah, dimana pun lokasi audies berada.

Sebuah pertanyaan yang sering dipertanyakan untuk Rumah Ibadah adalah “ Mikrofon genggam mana yang paling cocok untuk vokalis ibadad ? “. Pilihannya sangat lah beragam.

Saat memilih mikrofon untuk bernyanyi, ada banyak pertimbangan, termasuk penanganan kebisingan, daya tahan, feedback, dan tentu saja suara. Dalam panduan ini, kita akan mempelajari faktor utama  yang perlu dipertimbangkan saat memilih mikrofon tanpa kabel untuk ibadah.

Memahami Pola Kutub Mikrofon

Setiap mikrofon yang dibuat saat ini memiliki apa yang dikenal sebagai pollar pattern, tetapi apa sebenarnya ini? Meskipun mungkin terdengar sedikit rumit, pollar pattern menggambarkan arah daya tangkap pengambilan suara. Dalam istilah yang lebih spesifik, pollar pattern mengacu pada sensitivitas mikrofon yang bagus terhadap suara yang datang dari sudut yang berbeda ke titik pusatnya.

  • Mikrofon Omnidirectional dapat menangkap suara secara merata dari segala arah  menerima suara dari mana saja dalam lingkup 360 derajat di sekitar kapsul. Jenis mikrofon ini memiliki suara yang terbuka  alami,  sering digunakan di studio, saat produser audio ingin memasukkan suara ruangan ke dalam rekaman.

Saat menggunakan mikrofon omnidirectional, satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah mikrofon akan menangkap suara atau suasana ruangan apa pun selama pertunjukan langsung. Dalam aplikasi suara langsung, mikrofon omnidirectional adalah yang paling rentan terhadap feedback.

  • Mikrofon Cardioid menangkap audio dari bagian depan mikrofon,  mereka tidak menangkap suara yang datang dari belakang mikrofon. Tipe ini menjadikannya pilihan ideal untuk aplikasi suara langsung. Mikrofon cardioid juga memiliki sensitivitas yang sedikit terhadap suara yang datang dari samping.

Mikrofon cardioid mengurangi penangkapan audio dari suasana ruangan  & suara lain yang datang dari belakang mikrofon.

  • Supercardioid, seperti namanya, seperti cardioid tetapi lebih terarah. Tipe ini memiliki sensitivitas yang lebih rendah terhadap suara yang datang dari samping daripada cardioids, tetapi supercardioid lebih sensitif terhadap suara dari belakang. Meskipun demikian, supercardioid berperforma lebih baik saat menghilangkan kebisingan latar belakang  memfokuskan pada sumber suara tertentu.

Tips untuk Mengurangi Penanganan Kebisingan (noise) dengan Mikrofon Genggam:

Menangani kebisingan adalah masalah  yang penting, terutama dalam pemakaian untuk Live dibandingkan dengan mikrofon karaoke studio, yang  dirancang khusus untuk melindunginya dari getaran dan benturan. Mikrofon yang digunakan dalam lingkungan suara langsung seperti pelayanan Ibadah harus berisi shock mounts  &  kontrol getaran internal yang cukup.  

Jika kita memasang sepuluh mikrofon untuk beribadah berbeda di stand, Kita mungkin akan melihat perbedaan dramatis dalam suara yang disebabkan hanya dengan melepas setiap mikrofon dari klipnya. Beberapa mikrofon bahkan bergemuruh dalam penggunaan genggam sehari-hari

Mikrofon yang menunjukkan penanganan noise yang berlebihan juga akan menangkap kebisingan berlebih dari apa pun yang bergerak atau bergetar di atas panggung seperti langkah kaki, kick drum, menari, dll.

Sangat penting untuk memilih mikrofon genggam dengan desain luar biasa yang mencakup internal shock mounts  minimizes handling noise. Beberapa mikrofon praktis akan kebal terhadap penanganan noise.

Satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah penanganan noise yang buruk merupakan kesalahan umum dari mikrofon dynamic berkualitas rendah.

Jarak yang Direkomendasikan dari Mikrofon Genggam untuk Vokalis Utama  dan Penyanyi Latar

Kesalahan paling umum adalah memegang mikrofon terlalu dekat atau terlalu jauh dari mulut. Suara penyanyi  akan terdengar mendam, terdistorsi atau terdengar jauh tanpa suara vokal sama sekali dengan memegang mikrofon dengan tidak benar.

Mikrofon untuk vokalis harus dipegang -/+ 2 hingga 3 inci dari mulut mereka selama bernyanyi biasa untuk menghindari distorsi. Ketika orang menyuruh penyanyi untuk "makan mikrofon", ini tidak berarti mereka harus benar-benar memakannya. "Makan mikrofon" berarti penyanyi harus menjaga mikrofon satu atau dua inci dari mulut.

Akan ada saat-saat ketika vokalis akan menggunakan lebih banyak volume, menekan nada yang lebih tinggi atau lebih keras pada bagian chorus dari sebuah lagu, misalnya, dibandingkan menggunakan nada yang lebih rendah atau lebih lembut dalam bait-baitnya. Ketika vokalis menyanyikan nada tinggi dengan audio yang lebih keras, salah satu saran nya adalah untuk memindahkan mikrofon sedikit menjauh dari mulut.

Perbedaan jarak akan sebanding dengan peningkatan volume  yaitu, makin keras kita bernyanyi,  maka  kita akan menarik mundur mikrofonnya,   tetapi untuk mengetahaui seberapa jauh jarak yang diperlukann,  kita harus mengenal karakter mikrofon nya. Biasanya tidak akan pernah lebih dari 5 atau 6 inci. Kita harus sedikit bereksperimen, karena jaraknya tergantung pada kekuatan  kemampuan alami penyanyi untuk memproyeksikan.

Tampaknya ini adalah pilihan yang tak ada habisnya untuk dipilih saat memilih mikrofon genggam tanpa kabel terbaik untuk tim ibadah kita sambil menjadi pengelola yang baik untuk anggaran Rumah Ibadah kita. 

Berikut ini rekomendasi tiga mikrofon untuk ibadah yang tentunya ingin kita miliki di gudang audio kita. Ini adalah yang terbaik dari semuanya, semua mikrofon untuk vokalis ini tersedia sebagai mikrofon genggam berkabel atau nirkabel.

3 Mikrofon Genggam yang harus Dimiliki untuk Setiap Tim Ibadah

Shure SM58

SM58 adalah salah satu mikrofon untuk vokalis yang terjangkau dan paling banyak digunakan sebagai Mic karaoke, acara seminar, hingga tempat ibadah. Para pemimpin ibadah di seluruh dunia setuju bahwa SM58 sangat penting untuk meningkatkan pelayanan anda. Harga yang terjangkau. Mikrofon ini memiliki pola cardioid yang khas & dibuat sangat kokoh sehingga akan tetap berfungsi dengan baik meskipun telah mengalami banyak benturan. SM58 juga menggunakan shock mount internal untuk mengurangi noise.

Shure BETA 87A

Karena peningkatan ekstensi dalam respons frekuensinya, BETA 87A sangat baik untuk suara bernada rendah. BETA 87A memiliki pola super-kardioid. Mikrofon ini memiliki nada yang lebih clear, membantu vokalis berekspresi dengan percaya diri. Mikrofon Beta 87A menangkap kehalusan vokal dengan detail luar biasa untuk menghadirkan artikulasi yang jelas, fleksibilitas fungsional, reproduksi vokal yang presisi untuk pertunjukan langsung. Seperti semua mikrofon Shure lainnya, Beta 87A dibuat untuk menahan hampir semua hal untuk memastikan kita dapat melakukan servis demi servis, tidak peduli seberapa keras pukulan yang diperlukan. Sehingga Shure BEA 87A juga coccok sebagai pilihan mikrofon untuk tempat ibadah dan sangat cocok dijadikan mic karaoke.

Shure BETA 58A

Untuk kebaktian modern dengan drum  gitar listrik, BETA 58A akan memastikan suara vokalis terdengar fantastis. Mikrofon BETA 58A telah dikenal sebagai sahabat vokalis selama beberapa dekade, meningkatkan kehadiran vokal untuk memotong suara lainnya. Midrange  bass roll-off yang cerah memberikan vokal utama latar belakang kehadiran yang kuat dalam campuran. Pola supercardioid bekerja lebih keras untuk mengisolasi suara kita dari setiap sumber lain di udara  memungkinkan penguatan tinggi sebelum feedback. Shockmount pneumatik internal Beta 58A meminimalkan penanganan kebisingan juga.

 

 

Related News